TUd6GfM5GSYpTSM6BSYoTUYlGd==

Bulan Shafar, Bolehkah Pergi ke Dukun | Khutbah Jumat

اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِىْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالْهُدىْ وَدِيْنِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُوْنَ. أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلى خَاتَمِ اْلاَنْبِيَآءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ مُحَمَّدٍ وَّعَلى آلِهِ وَصَحْبِهِ أجْمَعِيْنَ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ اِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ اِلاَّ وَاَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ 

Mengawali khutbah pada siang hari yang penuh keberkahan ini, khatib berwasiat kepada kita semua terutama kepada diri khatib pribadi untuk senantiasa berusaha meningkatkan kualitas keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah subhanahu wata’ala dengan melakukan semua kewajiban dan meninggalkan seluruh yang diharamkan. 

Saat ini kita sudah memasuki bulan safar, bulan kedua dalam tahun hijriyah. Banyak sekali hal-hal ghoib yang terjadi dibulan ini. Ada juga mitos atau tradisi di bulan safar tidak boleh melakukan hal tertentu karena takut terkena balak dan musibah. 

dukun, png, vector, ilustrasi


Di antara kewajiban hati adalah bertawakal kepada Allah, yaitu bersandar dalam segala urusan kepada Allah. Wajib bagi kita bersandar kepada Allah, karena Allah-lah pencipta manfaat dan mudarat serta pencipta segala sesuatu. Tidak ada yang menimpakan bahaya dan memberikan manfaat secara hakiki kecuali hanya Allah. Jika seorang hamba telah meyakini hal itu maka dia akan bersandar kepada Allah dalam urusan rezeki dan keselamatan dari berbagai macam bahaya. Jadi, tawakal hakikatnya adalah percaya sepenuh hati kepada Allah ta’ala. Imam al-Junaid al-Baghdadi berkata:

اَلتَّوَكُّلُ هُوَ تَرْكُ الْاِعْتِمَادِ الْحَقِيْقِيِّ عَلَى غَيْرِ اللهِ  

Tawakal adalah meninggalkan bersandar secara hakiki kepada selain Allah.”   Orang yang bertawakal kepada Allah akan menjauhi perbuatan yang diharamkan oleh Allah, seperti melakukan praktik sihir dan mendatangi para dukun dan peramal. Karena Nabi shallallahu ‘alaih wasallam telah bersabda:

مَنْ أَتَى كَاهِنًا أَوْ عَرَّافًا فَصَدَّقَهُ بِمَا يَقُوْلُ فَقَدْ كَفَرَ بِمَا أُنْزِلَ عَلَى مُحَمَّدٍ (رواه الحاكم(

Akhir-akhir ini Indonesia ramai membicarakan tentang hal-hal perdukunan. Satu pihak edukatif membuka kedok dukun sebagai tukang tipu. Pihak lain membela dan mengatakan bahwa hal-hal gaib benar adanya (baik kekebalan, penarik rejeki, bahkan hal-hal gaib lainnya). Lalu bagaimana Islam membahasnya? Bagaimana batasan-batas yang diperbolehkan dan menyebabkan kekufuran.  

Definisi Dukun

Kahin (peramal) adalah orang yang memberikan informasi tentang hal-hal yang akan terjadi di masa yang akan datang. Biasanya peramal bekerja sama dengan jin. Jin mendatanginya dengan berbagai macam informasi. Lalu peramal berpedoman kepada informasi dari jin itu dan berbicara kepada orang-orang bahwa akan terjadi ini dan itu.   

‘Arraf (dukun) adalah orang yang berbicara tentang peristiwa yang telah terjadi dan berlalu, seperti tentang barang yang dicuri dan semacamnya. Hadits di atas bermakna bahwa barang siapa mendatangi peramal atau dukun dan meyakininya mengetahui semua yang ghaib, maka dia telah kufur kepada Allah dan Rasul-Nya. Karena tidak ada satu pun yang mengetahui segala yang ghaib secara keseluruhan kecuali Allah. Allah ta’ala berfirman: قُلْ لَّا يَعْلَمُ مَنْ فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ الْغَيْبَ اِلَّا اللّٰهُۗ (سورة النمل: ٦٥)   

Motivasi Dukun

Seseorang datang kepada dukun atau orang pintar biasanya mempunyai motivasi yang berbeda-beda. Adakalanya untuk tujuan positif seperti ingin dapat pekerjaan, penglarisan dagang, pengobatan, mendapatkan jodoh, mencari hari baik, kewibawaan, ingin kebal, ingin meraih jabatan atau menjadi pimpinan. Dan tidak jarang orang yang datang ke orang pintar untuk tujuan negatif seperti ingin menyalahi orang lain karena ada dendam, hasud atau drengki dengan kesuksesan orang lain, hingga tujuan sangat buruk adalah santen melukai orang lain.   

 

Bagaimana batasan yang dilarang dalam Agama?

Islam memberikan batasan-batasan boleh tidaknya menadatangi orang pintar:

a.  Islam memperbolehkan kita mengamalkan suatu amalan dengan lafadh-lafadh quran, asamul husna, sholawat yang ada dasarnya dengan tujuan mendekatkan diri dan mendapatkan barokahnya.

b.  Islam juga memerintahkan mencari guru atau kyai yang memiliki sanad keilmuan yang jelas atau memiliki silsilah guru hingga nabi muhammad.

c.  Jika kita mengamalkan amalan tertentu, maka tanamkan diri kita yang memberikan pengaruh hanyalah Allah. Jangan sampai kita yakin atas suatu benda tertentu karena hal tersebut akan menjadikan kufur.

d.  Jika kita datang kepada orang pintar maka, hal tersebut sebatas wasilah karena yang didatangi benar-benar ahli dzikir dan dekat dengan Allah. Atau sebatas mencari hal yang lebih baik (beristihoroh) untuk hal positif.

e.  Hal-hal yang berkaitan dengan tujuan negarif tentunya diharamkan oleh Allah bahkan bisa menyebabkan kekufuran. 

Lalu bagaimana supaya kita selamat dari hal-hal tersebut?

Mari jadikan syaiat islam menjadi timbangan amal dan aktifitas kita. Kita perbanyak berkumpul dengan orang-orang sholih dan majlis-majlis dzikir dan pengajian. Supaya kita bisa mendapatkan ilmu untuk bisa membedakan antara yang baik dan yang buruk, antara yang halal dan yang haram, antara kekufuran dan keimanan, antara kiai dan peramal, antara ustadz dan dukun dan antara ulama dan penyihir.   

Dan yakinlah segala hal terjadi hanya karena Allah, baik yang memberi nikmat atas ketaatan kita atau memberikan balak sebagai ujian dan cobaan untuk meningkatkan iman dan takwa kita.

وَمَنْ يَّتَّقِ اللّٰهَ يَجْعَلْ لَّهٗ مَخْرَجًا. وَّيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُۗ وَمَنْ يَّتَوَكَّلْ عَلَى اللّٰهِ فَهُوَ حَسْبُهٗۗ اِنَّ اللّٰهَ بَالِغُ اَمْرِهٖۗ قَدْ جَعَلَ اللّٰهُ لِكُلِّ شَيْءٍ قَدْرًا.  بَارَكَ الله لِي وَلَكُمْ فِي اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنْ الآيَةِ وَذِكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَأسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ، إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم

Khutbah II

اَلحمْدُ للهِ حَمْدًا كما أَمَرَ. أَشْهدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، إِرْغامًا لِمَنْ جَحَدَ بِه وكَفَرَ، وأَشْهَدُ أَنَّ  سَيّدَنا محمَّدًا عَبدُهُ ورسُولُهُ سَيِّدُ الْإِنْسِ والْبَشَرِ. اللَّهمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ على سيِّدِنَا محمَّدٍ وآلِه وصَحْبِه مَا اتَّصَلَتْ عَينٌ بِنَظَرٍ وأُذُنٌ بِخَبَرٍ أَمَّا بَعْدُ: فيَآ أَيُّهاالنّاسُ، اتَّقُوا اللهَ تَعَاَلى.َقَالَ اللهُ تَعَالَى اِنَّ اللهَ وَ مَلَائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يٰأَيُّهَا الَّذِيْنَ أٰمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَ سَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا اَللَّهمَّ صَلِّ وسَلِّمْ عَلَى سيِّدِنا محمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا محمَّدٍ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ والْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِناتِ، اَلْأَحْياءِ مِنْهُمْ والْأَمْواتِ، بِرَحْمَتِكَ يَا وَاهِبَ الْعَطِيَّاتِ. اَللَّهمَّ ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ والوَباءَ وَالرِّبَا وَالزِّنَا والزَّلَازِلَ وَالْمِحَنَ وَسُوْءَ الْفِتَنِ مَا ظَهَرَ مِنْها وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً، وعَنْ سائِرِ بِلَادِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً يا رَبَّ الْعَالَمِينَ. رَبَّنا آتِنا في الدّنيا حَسَنَةً وَفي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ عِبادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ والْإِحْسان وإِيتاءَ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الْفَحْشاءِ والْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ على نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْئَلُوهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَعَزَّ وَأَجَلَّ وَأَكْبَرُ

Komentar0